Paku dan pagar

“PAKU DAN PAGAR”

Suatu hari ada anak kecil yang mudah sekali naik darah. Ayahnya memberikannya sekantung paku dan mengatakan padanya bahwa setiap kali ia kehilangan kendali terhadap emosinya, ia harus memalu sebuah paku di pagar. Hari pertama, anak itu memalu 37 buah paku di pagar itu. Setelah beberapa minggu, ketika ia belajar untuk mengontrol amarahnya, jumlah paku yang dipalu pun semakin menurun. Ia menemukan bahwa lebih mudah untuk menahan amarahnya daripada harus memalu paku-paku itu ke pagar. Akhirnya tiba harinya saat anak laki-laki itu tidak kehilangan kontrol emosinya sama sekali.

Ia menceritakan itu pada ayahnya dan ayahnya menyarankan anak tersebut untuk mencoba mencabut paku tersebut satu per satu setiap hari, setiap kali ia dapat menahan amarahnya. Hari demi hari berlalu dan anak tersebut akhirnya dapat mengatakan pada ayahnya bahwa paku-paku tersebut sudah hilang.

Sang ayah memegang tangan anaknya dan membawanya ke pagar.

Ia berkata, “Kamu sudah melakukannya dengan baik, anakku, tetapi lihatlah lubang-lubang di pagar.

Pagar itu tidak akan pernah sama lagi.

Saat kamu mengatakan sesuatu dalam kemarahan, itu akan meninggalkan sebuah luka seperti lubang ini.

Kamu dapat menusukkan pisau ke seseorang dan menariknya.

Tidak peduli seberapa banyak kau berkata ‘maafkan aku’ , luka akibat dari kemarahan dan lepas kendali diri tersebut masih ada di sana.

Kata-kata yang menyakitkan sama buruknya dengan menyakiti seseorang secara fisik” “Kamu dapat menusukkan pisau ke seseorang dan menariknya.

Tidak peduli seberapa banyak kau berkata ‘maafkan aku’, luka tersebut masih ada di sana.”

Re-post dari tulisan yang di facebook kawan 2012/08/30

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.